Silakan Registrasi dan Masuk untuk mendapatkan akses penuh
Alamat e-mail Anda
Masukkan Kata Sandi
Masukkan email anda untuk berlangganan berita
 

Sales
0811 98 66 999



CS Jakarta
0811 201 7766



CS Jakarta 2
0811 203 7766



CS Malang
0811 101 5567



CS Yogyakarta
0822 2134 5599




CS Surabaya
081-1757-7444




Knowledgebase: Tips & Solusi
Cara Import Saldo Awal Persediaan Yang Terkait Dengan Lot Number
Dipos oleh Agus Juanda pada 20 December 2017 01:00 PM

Fasilitas lot number digunakan jika anda mempunyai produk-produk dengan masa kadaluarsa. Dengan fasilitas ini anda dapat mengontrol persediaan yang sudah tidak bisa digunakan atau masa kadaluarsanya sudah habis (expire). Anda dapat mencatat masa kadaluarsa saat menerima produk, kemudian ketika melakukan penjualan atas produk tersebut anda dapat memperoleh informasi apakah produk yang dijual tersebut sudah kadaluarsa atau belum.

Pada barang yang memiliki masa kadaluarsa, memungkinkan satu jenis barang memiliki masa kadaluarsa yang berbeda-beda. Hal tersebut dipengaruhi juga oleh kapan barang tersebut diproduksi. Lalu bagaimana mengisi saldo awal persediaan yang terkait dengan lot number pada tabel csv saldo awal persediaan apabila satu jenis barang memiliki beberapa nomor lot yang berbeda serta gudang yang berbeda juga.

Contoh kasus :

Anda memiliki persediaan awal untuk kode produk LT-A sebanyak 40 Pcs, dimana sebanyak 20 Pcs ada di gudang Head Quarter, sedangkan 20 pcs lainnya ada di gudang Outlet.

Pada gudang Head Quarter terdiri dari 10 Pcs dengan nomor lot : LOT001 (Tanggal Produksi : 01/01/2017 dan Kadaluarsa : 12/30/2017) serta 10 Pcs lainnya terdaftar dengan nomor lot : LOT002 (Tanggal Produksi : 01/01/2017 dan Kadaluarsa : 12/30/2017).

Sedangkan di gudang Outlet terdiri dari 20 Pcs terdaftar dengan nomor lot : LOT002 (Tanggal Produksi : 01/01/2017 dan Kadaluarsa : 12/30/2017).

Maka berikut rangkuman dari contoh kasus diatas :
1. Barang LT-A pada gudang Head Quarter totalnya : 20 Pcs (10 Pcs dengan LOT001 + 10 Pcs dengan LOT002)
2. Barang LT-A pada gudang Outlet totalnya            : 20 Pcs (20 Pcs dengan LOT002)

Sehingga penginputan atas kode barang LT-A pada tabel csv saldo awal persediaan adalah sebagai berikut :

Pada kolom QTY isi dengan total quantity per masing-masing gudang. Sedangkan pada kolom QTYLOT isi dengan quantity per masing-masing lot.

Selanjutnya pastikan csv tersebut sedang dalam keadaan tidak terbuka kemudian lakukan impor saldo awal persediaan tersebut melalui menu Plugin > Impor Transaksi > Saldo Awal Persediaan

Selanjutnya akan tampil jendela untuk menentukan lokasi file csv saldo awal persediaan. Jika sudah anda tentukan file nya, klik tombol Proses

Tunggu hingga proses impor selesai, lalu klik tombol Selesai

Lakukan pengecekkan pada modul Data-Data > pilih Data Produk. Pastikan kolom Tersedia untuk barang LT-A menunjukkan total quantity atas produk tersebut. 

Masih pada tampilan Data Produk, klik tombol Serial di bagian bawah untuk melihat quantity per masing-masing gudang dan per masing-masing lot. 

Atau anda dapat mengecek juga pada modul Laporan > Laporan Barang > Nomor Lot Barang Tersedia

(0 vote(s))
Artikel ini membantu
Artikel ini tidak membantu

Ulasan (0)
Sampaikan ulasan baru
 
 
Nama Lengkap:
E-mail:
Ulasan:
© 2014 PT Zahir Internasional, unless otherwise noted. > EULA | Situs Web Zahir Lainnya | Tentang Zahir
Catatan: Situs web ini mengandung konten yang mensyaratkan Anda terdaftar dan login agar Anda dapat mengakses penuh.