Silakan Registrasi dan Masuk untuk mendapatkan akses penuh
Alamat e-mail Anda
Masukkan Kata Sandi
Masukkan email anda untuk berlangganan berita
 

Sales
0811 98 66 999



CS Jakarta
0811 201 7766



CS Jakarta 2
0811 203 7766



CS Malang
0811 101 5567



CS Yogyakarta
0822 2134 5599




CS Surabaya
081-1757-7444




Knowledgebase: Tips & Solusi
Membandingkan Pembacaan Laporan Kartu Hutang, Mutasi Hutang dan Rincian Hutang
Dipos oleh Agus Juanda pada 19 May 2017 10:58 AM

Kenapa pada laporan hutang baik kartu hutang, mutasi hutang atau hutang perpelanggan nilainya tidak sama pada masing-masing laporan tersebut. Hal itu dapat dikarenakan karena cara pembacaan laporan hutang yang belum kita pahami pada program zahir. Berikut ini cara pembacaan atas ketiga laporan hutang tersebut.

Contoh kasus :

Periode zahir dimulai pada januari 2015 hingga Desember 2015. Terdapat saldo awal hutang usaha atas nama PT. Zahir Sample sebesar Rp. 1,500,000 pada tanggal 01 Desember 2014. Kemudian ada transaksi penjualan (hutang) pada periode berjalan untuk PT. Zahir Sample yaitu :
10 Januari 2015 sebesar Rp. 2,750,000 dengan nomor referensi : 00000022.
20 Januari 2015 sebesar Rp. 11,000,000 dengan nomor referensi : 00000023.
Kemudian terdapat pembayaran hutang untuk nomor invoice : 00000022 pada 5 Februari 2015 sebesar 10,000,000.

Dari contoh kasus diatas maka dapat disimpulkan bahwa total hutang untuk PT. Zahir Sample adalah : Rp. 15,250,000 dan telah dibayarkan sebesar : Rp. 10,000,000 sehingga total menjadi : 5,250,000.

Maka apabila dibuka laporan hutangnya baik mutasi hutang, kartu hutang dan hutang perpelanggan dengan menggunakan acuan filter tanggal yang sama yaitu 01/01/2015 hingga 01/31/2015 adalah sebagai berikut :

- Mutasi Hutang

 

- Kartu Hutang

 

- Rincian Hutang

 

Kesimpulan dari tiga laporan diatas adalah nilai laporan hutang masing-masing belum tentu sama hasil akhirnya. Hal tersebut karena masing-masing laporan memiliki cara pembacaan yang berbeda.

- Laporan mutasi hutang bersifat akumulasi nilai dari periode sebelumnya hingga periode yang difilter.

- Laporan kartu hutang hanya menampilkan nilai hutang maupun pembayaran sesuai dengan periode yang difilter saja.

- Sedangkan rincian hutang sama dengan laporan kartu hutang namun hanya menampilkan nilai sisa atas hutang yang telah terbayar.

Namun ada laporan hutang yang dapat anda samakan nilai akhirnya yaitu laporan kartu hutang dan laporan mutasi hutang. Jika anda ingin menyamakan nilai akhir hutang pada bulan Januari 2015, maka filter pada laporan mutasi hutang adalah 01/01/2015 - 01/31/2015, sedangkan untuk laporan kartu hutangnya anda dapat memfilternya dengan 01/01/1988 - 01/31/2015. Berikut ini laporan kartu hutang apabila difilter menggunakan format tersebut :

(0 vote(s))
Artikel ini membantu
Artikel ini tidak membantu

Ulasan (0)
Sampaikan ulasan baru
 
 
Nama Lengkap:
E-mail:
Ulasan:
© 2014 PT Zahir Internasional, unless otherwise noted. > EULA | Situs Web Zahir Lainnya | Tentang Zahir
Catatan: Situs web ini mengandung konten yang mensyaratkan Anda terdaftar dan login agar Anda dapat mengakses penuh.